21/02/2024
21/02/2024

Gegara Shabu 3 Paket, Karyawan Sablon Terancam 12 Tahun Penjara 

 Gegara Shabu 3 Paket, Karyawan Sablon Terancam 12 Tahun Penjara 

Ilustrasi kasus Narkotika.Foto/Itn

DENPASAR-Dewannews.com|Pegawai atau karyawan sablon bernama M. Iqbal Ardiansyah hanya bisa pasrah saat diseret ke Pengadilan Negeri (PN) Denpasar karena kepadatan menyimpan 3 paket Narkotika jenis shabu seberat 1,38 gram di tempat tinggalnya.

Akibat perbuatannya, pria yang tinggal di Mes Sablon Printing Bali, Jalan Pulau Bungin, Denpasar ini pun terancam hukuman maksimal 12 tahun penjara. Jaksa Penuntut Umum (JPU) I Putu Bayu Pinarta menjerat terdakwa dengan dua Pasal berlapis dari UU Narkotika.

Baca Juga:  Melalui Voting, Gusti Ngurah Dibya Terpilih Jadi Ketua Rapida Bali dalam Musda dan Rakerda VIII Daerah 14 RAPI Bali

Yaitu Pasal 114 ayat (1) pada dakwaan pertama dan Pasal 112 ayat (1) pada dakwaan kedua.”Terdakwa diduga melakukan tindak pidana tanpa hak, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli Narkotika,” sebut jaksa dalam surat dakwaannya.

Dalam dakwaan diuraikan pula, bahwa terdakwa ditangkap pada hari Selasa tanggal 1 November  2022  sekira pukul 12.15 WITA di areal sablon Uno Printing Bali Jalan Pulau Bungin Gang  IX  Blok Dewi Sri II No.2C Br. Panti Gede, Kelurahan Pemogan Kecamatan Denpasar Selatan.

Baca Juga:  Ketua Demokrat Bali Made Mudarta Minta Kadernya Harus Penuhi Janji Politik

Sebelum terdakwa ditangkap, terdakwa oleh orang yang biasa dipanggil Bos Expres ditawari pekerjaan menempelkan shabu. Kemudian pada tanggal 3 September 2022 pertama kali terdakwa diberikan pekerjaan menempelkan shabu.

Pada tanggal 25 Oktober 2022 sekira pukul 20.00 WITA  bertempat di daerah Renon terdakwa mengambil tempelan shabu atas suruhan Bos Express. Setelah menemukan tempelan berupa 1 plastik klip yang didalamnya berisi shabu, terdakwa membawanya pulang tempat tinggalnya.

Setelah itu, sekitar pukul 22.00 WITA  Bos Express menelpon terdakwa untuk memecah satu plastik klip shabu tersebut menjadi 3 paket dengan berat masing-masing 5 gram, kemudian terdakwa disuruh untuk menempelkan 2  paket shabu  di daerah Pemogan dan sisanya sebanyak 1 paket  masih terdakwa simpan didalam tas.

Pada tanggal 26 Oktober 2022 sekira pukul 19.00 WITA, Bos Express kembal menghubungi terdakwa dan meminta  untuk memecah satu paket shabu yang masih tersisa dengan rincian berat 0,2 gram sebanyak 17 paket dan 0,4 gram sebanyak 5 paket

“Setelah selesai memecah terdakwa menyimpannya didalam tas selempang,” ujar Jaksa dalam surat dakwaan yang dibacakan dimuka sidang. Paket shabu yang dipecah itu, sudah ditempel terdakwa dan tersisa dua paket. Satu paket disimpan didalam lemari dan satu paket disimpan didalam tas.

Terdakwa akhirnya ditangkap polisi saat sedang bekerja di Sablon Uno Printing. Saat itu datang anggota polisi dari Sat Narkoba Polresta Denpasar dipimpin Kasubnit 4 IPDA Rionson Ritonga dan langsung melakukan penggeledahan, tapi tidak menemukan apa-apa.

Polisi baru menemukan tiga paket shabu setelah melakukan penggeledahan di tempat tinggal terdakwa yaitu di mess Uno Printing Bali. Polisi menemukan tiga paket shabu dengan berat 1,38 gram.(Tim-DN)

error: Content is protected !!