14/06/2024
14/06/2024

Kasus Investasi Bodong PT DOK, Polda Bali Tetapkan 5 Tersangka Baru

 Kasus Investasi Bodong PT DOK, Polda Bali Tetapkan 5 Tersangka Baru

Denpasar (Dewannews.com) – Pengungkapan pelaku dugaan pelaku penggelapan dan penipuan kasus investasi bodong PT Dana Oil Konsorsium atau DOK makin terkuak. Kali ini, Direktorat Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Bali menetapkan 5 (lima) tersangka baru dalam kasus yang merugikan 387 korban, di mana kerugiannya mencapai Rp33,1 miliar,

Dikonfirmasi terkait penetapan tersangka tersebut Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol Avitus Jansen Panjaitan menjelaskan para tersangka menawarkan konsep trading terkait dengan bisnis investasi di bidang bursa berjangka (komoditas) pembelian dan penjualan minyak mentah (crude oil) komoditi West Texas Intermediate (WTI).

“Yang mana atas investasi tersebut, dijanjikan akan mendapat keuntungan berkisar 1 hingga 2 persen yang rencananya akan diterima setiap minggu dari hasil penjualan,” ungkap Jansen kepada barometerbali.com melalui pesan WhatsApp, Jumat (3/11/2023).

Selain itu pihak PT DOK juga menjanjikan bahwa investasi tersebut tidak ada risiko yang akan dialami oleh para investor, serta uang yang diinvestasikan dapat diambil kapan pun. Dalam perjalanannya banyak member yang disebut investor akhirnya merasa menjadi korban penipuan dan mengalami kerugian.

“Kerugian sebesar tiga puluh tiga miliar, seratus enam puluh juta rupiah (Rp33.160.000.000,-) untuk 387 orang,” sebutnya.

Jansen menyampaikan tersangka I Nyoman Tri Dana alias Mang Tri selaku pendiri, trader, serta Direktur PT Dana Oil Konsorsium.

“Saat ini sudah divonis 3 tahun (ditahan, red) di Lapas Kerobokan,” tegasnya.

Sedangkan tersangka baru ada 5 (lima) orang yakni I Putu Satya Oka Arimbawa, I Putu Eka Yudi Artho, I Nyoman Ananda Santika, I Wayan Budi Artana, Rai Kusuma Putra semuanya sebagai pendiri, Komisaris PT Dana Oil Konsorsium yang membantu menjalankan kegiatan investasi illegal.

“Turut serta mencari dan menerima dana dari investor serta menerima pembagian hasil,” tandas Jansen.

Baca Juga:  Menipu Rp 700 Juta, Wanita Kelahiran Denpasar Terancam 4 Tahun Penjara

Hingga saat ini saksi yang sudah diperiksa menurut Jansen sebanyak 28 orang perwakilan korban, Satgas Waspada Investasi OJK RI, Bappebti RI, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi Bali.

“Dan 6 orang terlapor,” pungkas Kabid Humas Jansen Panjaitan.

Untuk diketahui kelima tersangka dikenakan Pasal 378 KUHP tentang penipuan atau Pasal 372 KUHP tentang penggelapan jo Pasal 55 KUHP dan Pasal 56 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara. (hd)