01/12/2023
01/12/2023

OJK Tingkatkan Edukasi Keuangan Pada Pegawai Pemerintah Provinsi Bali

 OJK Tingkatkan Edukasi Keuangan Pada Pegawai Pemerintah Provinsi Bali

Denpasar (Dewannews.com) – OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Provinsi Bali bersama PT Bursa Efek Indonesia dan PT BRI Danareksa Sekuritas menggelar edukasi keuangan bertema Waspada Investasi Ilegal dan Pengenalan Pasar Modal kepada Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Non ASN di lingkungan Pemerintah Provinsi Bali bertempat di Wiswa Sabha Utama, Kantor Gubernur Provinsi Bali, Jumat (13/10).

Kegiatan ini merupakan bagian dari World Investor Week (WIW) 2023 yang diselenggarakan oleh International Organization of Securities Commission (IOSCO) Committee 8 (C8) yang dibentuk oleh IOSCO Board dan fokus pada topik edukasi dan literasi keuangan bagi investor ritel.

Materi edukasi yang dilakukan antara lain mengenai antisipasi investasi ilegal oleh OJK, pengenalan Pasar Modal Indonesia oleh Bursa Efek Indonesia dan mekanisme bertransaksi di Pasar Modal oleh PT BRI Danareksa Sekuritas. Selain kegiatan literasi, dilakukan pembukaan rekening reksadana kepada 100 peserta kegiatan.

Melalui edukasi keuangan ke ASN, OJK berharap dapat terus mendorong pertumbuhan literasi dan inklusi keuangan masyarakat khususnya untuk berinvestasi di Pasar Modal dan terhindar dari penawaran investasi ilegal.

Provinsi Bali saat ini memiliki 18 Perusahaan Efek dengan 37 kantor cabang. Jumlah investor saham di Bali menduduki ranking ke-8 jumlah Single Investor Identification (SID) terbanyak di Indonesia, urutan ke-11 untuk investor Reksa Dana, dan urutan ke-7 untuk investor Surat Berharga Negara (SBN).
Pada Agustus 2023, jumlah investor saham di Bali sebanyak 108.472 SID atau tumbuh 21,71 persen yoy. Demikian juga dengan jumlah investor SBN sebesar 20.032 SID yang tumbuh sebesar 27,62 persen yoy.

Sementara itu, jumlah investor Reksa Dana sebesar 204.309 SID tumbuh sebesar 22,74 persen yoy. Nilai kepemilikan saham di Bali mencapai Rp4,60 triliun atau tumbuh 9,26 persen yoy. Hal ini menunjukan minat masyarakat Provinsi Bali untuk berinvestasi di Pasar Modal.

Baca Juga:  Sasar Pemilih Pemula, Pemkot Denpasar Bersama KPU dan Bawaslu Gelar Sosialisasi Pendidikan Politik¬†

Dalam rangka meningkatkan pemahaman masyarakat tentang Pasar Modal, OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara berkolaborasi dengan PT Bursa Efek Indonesia dan PT BRI Danareksa Sekuritas juga telah melaksanakan kegiatan Literasi dan Inklusi Keuangan kepada Desa Adat dan Pecalang di Bali sebanyak 7 (tujuh) kegiatan. (rls/hd)

error: Content is protected !!