23/02/2024
23/02/2024

Sidang Kasus Dugaan Pencabulan Anak Masuk Agenda Tuntutan

 Sidang Kasus Dugaan Pencabulan Anak Masuk Agenda Tuntutan

Ilustrasi pencabulan terhadap anak.Foto/Net

DENPASAR-DewanNews.com|Sidang kasus dugaan pencabulan terhadap anak dibawah umur yang menyeret FS yang belum genab berusai 18 tahun sebagai pelaku, Rabu (7/12/2022) kembali digelar di ruang sidang anak Pengadilan Negeri Denpasar.

Sidang kali ini tidak hanya Jaksa Penuntut Umum (JPU) N.P Widyaningsih yang menghadirkan saksi, tapi kuasa hukum pelaku anak juga menghadirkan saksi. Jaksa menghadirkan dua orang saksi yaitu ayah korban dan seorang ahli atas nama dr. Dudut Rustyadi.

Baca Juga:  Anak FS Dituntut Dua Tahun, Pengacara Korban Ancam Laporkan Jaksa ke Pengawasan
Baca Juga:  Sidang Kasus Pencabulan Anak, Jaksa Hadirkan 6 Orang Saksi

Sementara dari kuasa hukum pelaku anak menghadirkan tiga orang saksi yang merupakan teman pelaku anak serta satu orang ahli pidana dari Universitas Udayana (UNUD). Tapi apa saja yang disampaikan para saksi dan ahli dimuka sidang, tidak bisa diungkap karena sidang tertutup untuk umum.

“Sidang tadi, JPU menghadirkan satu orang saksi dan satu ahli. Sedangkan kuasa hukum pelaku anak menghadirkan tiga orang saksi dan satu orang ahli pidana,” jelas Kasi Pidum Kejari Denpasar Nyoman Bela Putra Atmaja saat dikonfirmasi.

Baca Juga:  Belum Ditemukan, Basarnas Masih Mencari Pria Asal Sempidi yang Terseret Arus Pantai Kuta
Baca Juga:  Ada Transaksi Misterius, Bank BPD Bali Rugi 21,596,817,494

Pejabat yang akrab disapa Bela itu juga mengatakan, usai mendengarkan keterangan saksi dan ahli, sidang langsung dilanjutkan dengan agenda pemeriksaan pelaku anak,” Dengan demikian, sidang pada hari Kamis tanggal 8 November 2022 besok sudah masuk pada agenda tuntutan jaksa,” pungkasnya.

Seperti diketahui, dalam perkara ini, pelaku anak FS dijerat dengan alternatif. Pertama pelaku anak dijerat dengan  Pasal 81 Ayat (2) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU.

Baca Juga:  Maling HP, Pegawai Laundry Diringkus Polisi

Atau kedua, Pasal 82 Ayat (1) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU Jo Pasal 76 E UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi UU.(*/EP)

error: Content is protected !!