23/02/2024
23/02/2024

Sidang Kasus Pencabulan Anak, Jaksa Hadirkan 6 Orang Saksi

 Sidang Kasus Pencabulan Anak, Jaksa Hadirkan 6 Orang Saksi

Ilustrasi

DENPASAR-DewanNews.com|Sidang perdana kasus dugaan pencabulan terhadap anak dibawah umur yang menyeret FS sebagai pelaku, Selasa (6/12/2022) digelar di ruang sidang anak Pengadilan Negeri Denpasar. Sidang yang dipimpin oleh hakim tunggal Kony Hartanto itu digelar secara tertutup.

Karena sidang digelar secara tertutup, maka sejumlah wartawan yang sudah hadir untuk meliput jalannya sidang hanya bisa menunggu di luar ruang sidang. Kasi Intel Kejari Denpasar, I Putu Eka Suyantha saat dikonfirmasi membenarkan bahwa sidang digelar secara online dan tertutup.

Baca Juga:  Hari ini, Dua Pasien Covid-19 di Kota Denpasar Meninggal Dunia
Baca Juga:  Kominfo Blokir 886.719 Judi Online Sejak Juli 2018

Meski begitu, pejabat yang akrab disapa Eka Suyantha ini mengatakan bahwa, sidang tadi usai jaksa membacakan dakwaan, langsung dilanjutkan dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi yang dihadirkan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ni Putu Widyaningsih.

“Usai pembacaan dakwaan, karena kuasa hukum pelaku anak tidak mengajukan eksepsi atau keberatan atas dakwaan jaksa, maka sidang langsung dilanjutkan dengan memeriksa saksi-saksi yang sudah disiapkan oleh jaksa,” jelas Eka Suyantha.

Baca Juga:  Iwan Karna Jadi Salah Satu Inisiator Relawan GOPro Dukung Prabowo Presiden
Baca Juga:  COCO Gourmet Resmi Dibuka di Discovery Shopping Mall

Eka Suyantha juga menjelaskan, saat sidang dilanjutkan dengan agenda pemeriksaan saksi, setidaknya ada 6 orang saksi yang dihadirkan. Dari 6 saksi itu, salah satunya adalah saksi korban . Sedangkan yang lainnya, ada orang tua korban dan tante korban.

“Yang tiga lagi, 1 orang petugas kebersihan dan 2 security ditempat kejadian yang disebut pertama kali melihat dugaan adanya tindak pidana pencabulan ini,” ungkapnya. Sementara untuk sidang, Rabu (6/12/2022) masih mengagendakan pemeriksaan saksi.

Baca Juga:  Kejari Denpasar Tetapkan Lima Tersangka Kasus WNA ber-KTP Bali
Baca Juga:  Penyidik Kejati Bali Tetapkan Rektor Unud Tersangka Kasus SPI Jalur Mandiri

Rencana jaksa akan menghadirkan dua orang saksi lagi yaitu, ayah korban dan juga seorang ahli. “Sebenarnya ayah korban juga akan diperiksa bersamaan dengan ibu korban, tapi karena berhalangan hadir, maka diberi kesempatan pada sidang selanjutnya,” pungkasnya.

Dalam perkara ini, pelaku anak FS dijerat dengan dakwaan alternatif. Pertama pelaku anak dijerat dengan  Pasal 81 Ayat (2) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU.

Baca Juga:  Kuta Legend Night, Satukan Lintas Generasi Tanpa Batas

Atau kedua, Pasal 82 Ayat (1) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU Jo Pasal 76 E UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi UU.(*/EP)

error: Content is protected !!