24/04/2024
24/04/2024

Kasus KDRT, Oknum Dokter di Denpasar Dituntut 1 Bulan Penjara

 Kasus KDRT, Oknum Dokter di Denpasar Dituntut 1 Bulan Penjara

KDRT-Oknum dokter berinisial

DENPASAR-Dewannews.com|Persidangan kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) yang menyeret oknum dokter inisial I KGA yang disebut-sebut adik salah satu pejabat dilingkungan Pemerintah Kota Denpasar sebagai terdakwa, Kamis (16/2/2023) masuk pada agenda pembacaan tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Dalam sidang di Pengadilan Denpasar yang pimpinan hakim Nyoman Wiguna, JPU Made Ayu Citra Maya Sari dalam amar tuntutannya menyatakan terdakwa I KGA terbukti bersalah melakukan tindak pidana KDRT sebagaimana dimaksus dalam Pasal 44 ayat (4) UU No. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan KDRT.

Baca Juga:  Ibu dan Anak Terdakwa Kasus Narkotika Batal Dituntut Jaksa

“Memohon kepada majelis hakim yang menyidangkan perkara ini untuk menghukum terdakwa dengan pidana penjara selama 1 bulan,” sebut jaksa dalam surat tuntutnya yang dibacakan dihadapan terdakwa yang didampingi pengacara Nyoman Sudiantara dkk. Atas tuntutan ini, terdakwa akan mengajukan pembelaan secara tertulis pada sidang selanjutnya.

Diketahui meski hanya sebatas kasus KDRT, tapi Ketua Pengadilan Negeri Denpasar, Nyoman Wiguna turun langsung memimpin jalanya persidangan sebagai Ketua Majelis Hakim. Terdakwa pun dalam perkara ini didampingi pengacara senior yang sudah malang melintang di dunia hukum di Bali.

Baca Juga:  Diadili, Oknum Dokter Terdakwa Kasus KDRT Terancam 4 Bulan Penjara

Seperti diberitakan sebelumnya, Kasi Intel Kejari Denpasar, I Putu Eka Suyantha menerangkan, kasus KDRT yang menyeret terdakwa I KGA sampai ke meja hijau ini terjadi ditempat tanggal terdakwa di Jalan Diponegoro Gang Pantus Sari, Abengan Denpasar selatan sekitar pukul 21.30 Wita.

Saat itu, kata Eka Suyantha saksi korban dr. ID yang merupakan istri terdakwa bertanya kepada terdakwa”Kamu dari mana dan kenapa tidak angkat telpon, saya sudah telpon berkali-kali”.

Baca Juga:  Gede Wija Kusuma Pimpin AAI ON Denpasar Periode 2023-2028

“Terdakwa tidak menjawab malah emosi dan memukul korban berkali-kali dengan batal ke tubuh dan kepala hingga korban mengatakan stop sakit,” jelas Eka Suyantha mengutip surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Made Ayu Citra Maya Sari.

Meski korban sudah mengeluh sakit saat dipukul dengan bantal, terdakwa tidak menghiraukannya dan malah memukul korban dengan tangan terbuka sebanyak lima kali yang mengenai kepala bagian atas dan juga dahi korban.

Baca Juga:  Jadi Tersangka, Mantan Ketua LPD Desa Adat Serangan Sebut Nama Bendesa Adat

Sementara itu, sebagaimana dalam kesimpulan hasil Visum et Repertum No 445/2320/RSUDW tanggal 27 Mei 2022 menyebutkan bahwa, pada korban perempuan berusia 31 tahun ditemukan memar serta peninggian pada kepala akibat trauma tumpul tidak mengganggu aktivitas sehari-hari.(Tim-DN)

error: Content is protected !!